World Clocks

Still a long way to go.... Miss my countryhome

Daisypath Anniversary Years PicDaisypath Anniversary Years Ticker

Thursday, March 26, 2009

On Sale!

Thursday, March 26, 2009 0
Yes!!! It's spring time. The sales is on. Here are some of variety chocolate on sale. Every time i saw Kinder Bueno on the self one name alwiz on my mind. My sister back in Melaka. Jija. So Jija, hope you are not drooling.

Pictures taken in one of our favourite store in Orly. My routine stop everytime i sent Aisyah and Sarah to school. Check it out guys and gals.

Remembered- The Shoe


I still remembered how Aisyah once asked me, "Ayah.... bila kita nak beli kete?". Gee i wish i could answered that one. Mariam put a stop at it by saying, "Akak.... buat masa nie kita tak mampu nak beli kete. Banyak lagi keperluan lain yang kita belum ada. Nanti bila kita ada duit lebih sikit nanti kita cuba beli ye." I could see the contented look in Aisyah's face.

These conversation took place about a month after we managed to get an apartment while walking together along the bridge over Seine River. And as the result of heavy usage her shoes once worn by her now being passed to Sarah. Consequently this is the outcome of wading through the snow (neige) and black ice (verglas). Lasted only for six months since we first bought in Melaka.

Thursday, March 12, 2009

Baguette

Thursday, March 12, 2009 1

Roti Perancis- Baguette is currently our main diet beside the rice (or riz in French). Cost at about Euro 0.75 cent each, no wonder you could see most people here in France consuming it.

At large market (marche), these breads is sold at a very cheap price (prix) mostly sold in bundle. Even Yusuf love eating it bare without any dippers. As in Gardenia's ads, "Makan begitu saja!".

As for Mariam and kakak2 Yusuf, taking it with soups; chicken, ox tail and mushroom soup is the best. Especially while the bread is still warm.

InsyaAllah, we would really like to learn how to bake it. And share the moments with friends and family back home.

Monday, March 9, 2009

KHUTBAH TERAKHIR NABI MUHAMMAD S.A.W.

Monday, March 9, 2009 0

Khutbah ini disampaikan pada 9hb Zulhijjah

Tahun 10 Hijriyyah di Lembah Uranah, Gunung Arafah

Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan, Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah deign telti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan Kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kami lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya, kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan sekarang.

Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti dalam perkara-perkara kecil.

Wahai Manusia Sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu mereka juga mempunyai hak di atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka keatas kamu, maka mereka, juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam Susana kasih saying. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai kedalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

Wahai Manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-katku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikankanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah Ibadah Haji sekiranya kamu mampu. Ketahui bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal saleh.

Ingatlah, bahawa, kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggung jawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaaku.

Wahai Manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan ada lain agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, necaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah ALQURAN dan SUNNAHKU.

Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalahMu kepada hamba-hambaMU.

Wasiat Rasullullah s.a.w.

“Telah bersabda Rasullah s.a.w. Jibrail sentiasa mengharap-harapkan akan menjadi manusia kerana tujuh perkara iaitu, sembahyang yang lima berimam, duduk bersama ulamak-ulamak, menziarah orang sakit, menghantar jenazah, memberi air minum, mendamaikan diantara dua orang bermusuh-musuhan dan memuliakan jiran serta anak-anak yatim. Maka bersungguh-sungguhlah engkau diatas perkara tersebut”.

Telah bersabda Rasullah s.a.w. beramallah engkau dengan lurus hati kerana Allah. Bahawasanya Allah Ta’ala tidak akan menerima melainkan orang yang lurus hatinya. Allah Ta’ala telah berfirman yang bermaksud;

“Barang siapa mengharap untuk berjumpa dengan Tuhannya maka hendaklah dia beramal yang baik dan janganlah mempersekutukan Tuhan dengan apa juga pun”.

Rakan Selawat - Raihan

Hari ini adalah hari yang amat berbahgia bagi sekalian umat Islam. Hari kebesaran Junjungan Besar Nabi kita, Nabi Muhammad S.A.W.

Bagiku amat besar maknanya juga. Pada tanggal ini juga Siti Aisyah Daliilah dilahirkan. Puteriku yang pertama. Semoga beliau diberkati selalu dan menjadi anak yang solehah.

Friday, March 6, 2009

At last got it!- Lors de la dernière l'a obtenu!

Friday, March 6, 2009 2

Subhanallah akhirnya dapat juga Titre de Sejour ku. Genap jam 10 pagi Jumaat di Prefecture Val de Marne bersebelahan Universiti Paris Est 12.

Selepas beratur hampir sejam dari jam 9 pagi akhirnya berjaya juga memiliki kad pengenalan ini. Kad ini nanti yang akan menjadi KP aku sepanjang tahun ini. Sebaik sahaja menemani anak-anak ku ke sekolah akupun bergerak terus ke Pejabat Prefecture mengikuti jalan kembali ke rumah. Setelah menaikki dua bas; 183 dan TVM, akhirnya tiba juga di Prefecture.

Agak geram saja hati ini apabila menikmati bangunan Prefecture yang agak moden ini. Bukan apa semua nampak canggih tetapi perkhidmatannya amat "jelik sekali"- menggunapakai kata2 Pak Budi yang bermain di fikiranku.

Inilah rupa kad yang menjadi igauan selama ini. Bukannya apa, resit sementara yang disimpan telah lama pun mati pada tanggal 6 Februari yang lepas.

Lebih geram lagi, cajnya adalah lebih mahal berbanding Mariam yang hanya membayar sebanyak Euro 55 sahaja. Agak cuak juga apabila mendengar kerani di kaunter (berbangsa India) berkata "trong euro". Aik.... 3oo ratus tu. Oleh kerana agak geram aku tanyakan kembali. Tapi kali ini dalam bahasa yang biasa ku pakai. English. Jawapannya sama. Dia mengatakan bahawa caj untuk status pelawat (accompanying visa- visiteur pass) memang begitu.

Terdetik dalam hatiku,"Ini lebih dari cukup untuk makan kami sekeluarga di sini. Kalau Jaliilah tidak uruskan dengan segera parah juga jadinya". Segera aku hubungi Mariam. Kesimpulannya kami yakin Jaliilah akan uruskan perkara ini dengan segera dan tanpa banyak soal. Inilah kad yang memastikan kehidupan kami di sini lebih teratur selain berserah padaNya. Ilahi.

Wednesday, March 4, 2009

Aku dan Yusuf- Moi et Yusuf

Wednesday, March 4, 2009 2

Salam buat keluarga dan sahabat sekalian. Akhirnya dapat juga kami membina blog yang tidak seindah bahasa ini. Buat yang baru, inilah gambar yang dikirimkan kepada semua walaupun mungkin ada yang tertinggal.

Beginilah kehidupan insan yang bernama Deenoo, seorang suami, bapa dan hambaNya yang kerdil. Meredah kedinginan cuaca di bumi orang bagi mendorong keinginan ahli keluarga yang dikasihi.

Post baru akan menyusul. (Once i figure out how though)
 
◄Design by Pocket